klik ok!!

Followers

Thursday, April 28, 2011

KASIH SAYANG, KEJAYAAN DAN KEKAYAAN



Seorang wanita sedang keluar dari rumahnya apabila dia terlihat tiga
orang lelaki tua berjanggut panjang yang berwarna putih sedang duduk
dihalaman rumahnya. Dia tidak kenal akan mereka.
... Wanita itu bertanya, " Saya tidak fikir saya mengenali awak semua,
tetapi saya pasti awak semua mesti sedang lapar. Silalah masuk kerumah
saya dan makan sesuatu."

"Adakah suami awak ada dirumah?", mereka bertanya.

"Tidak", wanita itu berkata. "Suami saya telah keluar."

"Jadi, kami tidak akan masuk", mereka menjawap.

Sewaktu suaminya pulang ke rumah pada petang itu, wanita itu pun
memberitahunya kejadian tersebut.

"Pergi beritahu mereka bahawa saya telah balik dan menjemput mereka
masuk ke dalam sekarang!"

Wanita itu keluar dan menjemput ketiga-tiga lelaki tua itu masuk ke
dalam.

"Kami tidak akan masuk ke dalam rumah bersama-sama," mereka menjawap.

"Mengapa begitu?" wanita itu ingin tahu.

Salah seorang dari lelaki tua itu pun menerangkan :

"Namanya ialah Kekayaan," Dia berkata sambil menunjuk ke arah salah
seorang kawannya, dan beralih menunjuk kearah kawan yang seorang lagi, "
Dia adalah Kejayaan, dan saya adalah Kasih Sayang."

Dia menyambung lagi, "Sekarang masuklah semula kedalam rumah dan
berbincanglah dengan suami awak, siapakah di antara kami bertiga yang
kamu ingin jemput kedalam rumah."

Wanita itu pun masuk semula kedalam dan memberitahu suaminya perkara
tersebut. Suaminya berasa sungguh gembira.

"Bagusnya!!" dia berkata.

"Kalau macam tu jemputlah Kekayaan masuk. Biar dia masuk dan mengisi
rumah kita ini dengan Kekayaan!"

Isterinya tidak bersetuju. "Abang, kenapa pula kita tidak menjemput
Kejayaan?"

Kebetulan, menantu perempuan mereka juga sedang mendengar perbualan itu
dari satu sudut rumah yang lain. Dia lalu menyampuk dan memberikan
pandangannya :

"Bukankah lebih baik sekiranya kita menjemput Kasih Sayang? Rumah kita
ini pasti akan diselubungi dengan Kasih Sayang!"

"Biarlah kita mengikut nasihat menantu kita itu," kata suami itu kepada
isterinya.

"Keluar dan jemputlah Kasih Sayang sebagai tetamu kita."

Wanita itu pun keluar dan bertanya kepada tiga lelaki tua, "Yang mana
satu diantara kamu adalah Kasih Sayang? Silalah masuk dan jadi tetamu
kami."

Kasih Sayang bangun dan mula berjalan ke arah rumah. Kedua-dua lelaki
yang lain juga bangun dan mengikutinya. Terperanjat, wanita itu pun
bertanya kepada Kekayaan dan Kejayaan :

"Saya cuma menjemput Kasih Sayang, mengapa kamu juga ikut sekali?"

Mereka semua menjawab: "Jika awak menjemput samada Kekayaan atau
Kejayaan, yang lain akan tunggu diluar, tetapi oleh kerana awak telah
menjemput Kasih Sayang, kemana-mana sahaja dia pergi, kami akan pergi
bersamanya. Dimana ada Kasih Sayang, disitu juga ada Kekayaan dan
Kejayaan!



credit to: hasna isma

design by:
nitie

Thursday, April 7, 2011

CHAN RAT HU ~~ SAWA DI KAP (THAILAND)

As salam~~
hye kawan2 semua..
Apa khabar?
sehat ka?
hihi~~
ok2 tak mau la nak mengarut kan..
ok hari ini ct nak cerita pasal trip ke thailand yang ct pergi masa 1 April 2011 haritu
trip ini sehari sahaja..
dari pukul 7.30-11.00 malam~

di sini ct nak cerita serba sedikit maklumat yang ct dengar dari tourist guide yang bersama2 dalam trip kami ini.. nama tourist guide kami kak yan.. bak kata kak yan.. negara yang dikenali sebagai negara yang bebas adalah negara thailand.. tidak dijajah dan rakyatnya juga bebas berkahwin antara yang islam dan bukan islam.. kalau kawan2 nak tahu, waktu di thailand adalah lewat 1 jam dari di Malaysia (GMT +7)..

lebih kurang 75% daripada populasi penduduk di thailand adalah dari kaum Thai. 14% daripadanya berketurunan Cina da 3% daripadanya adalah berbangsa melayu Thai dan selabihnya adalah lain2 bangsa. dan lebih urang 95% daripada penduduk mereka beragama buddha..

bahasa yang digunakan oleh orang2 thailand adalah bahasa cina, siam dan juga melayu (itu pun sedikit sahaja yang tahu).. majoriti mereka adalah berbahasa siam yang mana di sekolah2 mereka diwajibkan untuk mempelajari bahasa siam ini.. tidak kira kaum, mereka semua dikehendaki mempelajari bahasa siam kerana bahasa siam bukanlah bahasa yang diwarisi sahaja.. mereka perlu mempelajarinya juga.. jika tersalah sebutan.. dia akan membawa makna yang berlainan..

sebagai contoh, perkataan phi..
membawa maksud kakak.. juga boleh membawa makna abang,

kak yan juga menceritakan sedikit berkenaan bagaimana asal usul perkataan thailand dan bagaimana penduduk islam boleh bertapak di naga ini.. seronok dengar kak yan berceloteh.. hihi..

nak tengok tak muka kak yan? tada~~~


tempat yang 1st sekali yang kami pergi sudah tentulah di bukit kayu hitam.. nak tahu tak sebab apa? hehe.. sebab nak tukar duit lah kan.. so~~~ time ni lah baru tahu rupa duit baht macam mana.. hahha.. masa kami pergi jika RM100 duit kita akan jadi 990 Baht la.. huhu


lepas pada tukar duit tu, bus kami pun bergerak ke imigresen, kalau tak.. takkan boleh lepas ke thailand pulakkan? urm.. kami menggunakan group passport.. mana yang dari kedah,kelantan, perak pula menggunakan border pas ja.. huhu..


lepas tu kami pergi ke nora plaza.. tempat untuk beli barang2 kulit yang cantek2.. siap dapat kad diskaun lagi

lepas pada tu kami pergi ke kilang gajus.. then pergi makan... tak tahu la pulak nama restoren tu sebab tourist tu yang uruskan.. yang pasti restoren ni adalah restoren halal antara yang terbesar kat sini la. huhu..


lepas pada makan dan solat di sini kami pergi ke Tang Kuan Hill (Songkhla), tempat raja2 lepak2 kat sini.. haha


ini gambar aiskrim kelapa.. sedap.. nyummy~~

after that kami pergi ke floating market.. best juga di sini.. banyak makanan yang sedap tapi pelik yang ade di jual di sini..



cuba teka ni gambar apa?
hihi.. ni sejenis kuih kacang.. tapi bentuk dia pelik dan unik sangat2.. sedap bangat~~~

tempat terakhir kami pergi adalah di Lee Garden (Hatnyai).. shoping lagi.. hihi.. banyak habis duit kat sini kot.. kikiki.. kat sini juga lah bahasa thailand terpaksa dipraktikkan..
contoh perbualan:
kami: thaurai? (berapa harga)
toke kedai: song roit see.. (dua ratus empat puluh)
kami: pheng~~ lot lit noi (mahal~~ kurang sikit)
toke kedai: song roit (dua ratus)
kami: neng roit pet (seratus lapan puluh)
toke kedai: menganggukkan kepala
kami: apa lagi dengan senyum lebar bayar lah kan.. dapat kurang 60 baht kot.. hahha



p/s: so daripada trip yang ct pergi ni betullah bak kata pepatah..
hujan emas di negara orang,
hujan batu di negara sendiri,
lebih baik di negara sendiri
::.. Apa2pun I lurve Malaysia..
design by: nitie


Tuesday, April 5, 2011

You Are My Lucky Follower

firstly thank to cik Shidot sebab meng'tag' cik ct dalam GA ni..
last minute ni..
baru tersedar..
haha
teros buat laju2..
kalau nak join boleh ja
tapi macam da tak sempat ja..
sebab tarikh tutup hari ini..
5 April 2011
siapa2 nak join le klik sini
tak pun klik gambar tadi..
hihi..

kat sini ct nak tag 3 orang..
kawan tersebut adalah:



design by:
nitie


Saturday, April 2, 2011

Pekara yang tidak terduga sering terjadi...

Aisyah benar-benar keliru dengan sikap kekasihnya. Siang, malam, mesejnya satu pun tidak berbalas. E-mailnya terus lengang seiring dengan waktu yg terus berlalu. Dia sangat tertekan waktu itu. Aisyah memerlukan seseorang untuk menjadi tempat luahan bicaranya, tempat mengadu segala keperitan, tempat berkongsi suka dan duka.

Masih segar lagi diingatannya sewaktu dia dan Tariq bersama,kemana sahaja tentu mereka akan berdua. Setiap kali hujung minggu, sudah tentu panggung wayang akan menjadi destinasi utama mereka. Duduk berdua-duaan menjadi perkara yg amat dinantikan olehnya. Namun kini, semua itu hanya tinggal kenangan. Tariq bukan kekasih yg dikenalinya dulu, dia kini tidak lagi bersamanya untuk berkongsi suka dan duka. Janji-janji manis Tariq untuk bersama-sama membina istana berlandaskan syariat seakan-akan terkubur kini. “Kau jantan penipu! Kau pendusta! Aku benci kau!” hari demi hari, hati Aisyah makin kuat menjerit melepaskan kebencian, namun yg berkunjung hanyalah kerinduan terhadap seorang mahluk yg bernama lelaki itu.

Sehinggalah pada suatu hari, Aisyah bertemu dengan seorang gadis di sebuah program motivasi. Pertemuan didalam sebuah majlis yg singkat itu tidak diduganya membuahkan sebuah persahabatan yg berkekalan. Gadis itu amat lembut pekertinya. Auratnya dijaga rapi dan tutur katanya diatur sempurna. Danisya, itulah nama yg diungkapkan gadis itu sewaktu Aisyah menghulur tangan tanda perkenalan. Mulanya Aisyah tidak tertarik untuk mendekati gadis itu, namun kepetahan dan kebijaksanaannya berbicara, akhirnya hati Aisyah tertarik untuk mengenalinya dengan lebih rapat.

Sejak mengenali Danisya, Aisyah mula mendekati Islam sebenar-benarnya. Itu tidaklah bermakna Aisyah yg dahulu jauh daripada agama, namun kini dirasakannya perjalanan kehidupannya lebih terpelihara. Jika dahulu dia memakai tudung gaya moden yg menonjolkan dadanya, kini tudung itu menjadi bertambah labuh. Jika dahulu, T-shirt dan jeans menjadi pilihan pemakaian hariannya, kini jubahlah pula yg menjadi pembalut tubuh agar tidak menjadi bahan tatapan lelaki-lelaki berhidung belang. Hari demi hari, Aisyah seakan-akan mampu melupakan Tariq. Kini Danisyalah dunianya, segala masalah dikongsikan bersama. Kehadiran Danisya mampu menggantikan tempat Tariq. Yang anehnya, Danisya seolah-olah seperti Tariq versi wanita baginya.

Saban hari, semakin ramai yg gemar untuk berdampingan dengan Aisyah. Dia amat bahagia kini kerana dikurniakan ramai sahabat yg ada untuknya meluahkan rasa suka dan duka. Ramai pemuda cuba untuk mendekatinya, namun Aisyah segera menolaknya kerana dia sedar, cinta kepada seorang lelaki mampu membunuhnya. Apa yg dinantikannya kini hanyalah CINTA kepada ilahi dan bukannya cinta sementara rekaan syaitan bertunjangkan hawa nafsu. Cinta selepas kahwin menjadi idamannya kini. Bila dan siapa orangnya, biarlah Allah sahaja yg menentukannya.

Kini genaplah lima tahun pengajiannya di Institut Perguruan Kampus Gaya. Minggu hadapan, dia akan mula bercuti. Aisyah sudah mula sibuk mengemaskan barang-barang untuk pulang ke kampung halaman. Tiba-tiba Danisya datang mengirimkan sepucuk surat kepada Aisyah. Tanpa sebarang bicara, Danisya berlalu pergi. Perlahan-lahan, Aisyah membuka sampul surat berwarna biru itu. Hatinya berdebar-debar, kerana dia kenal benar dengan tulisan tangan disampul surat itu. Tulisan insan yg pernah membuat hidupnya sengsara dahulu.

Assalamulaikum,

Kehadapan Aisyah binti Abdul Halim, gadis yg selalu kusayangi sejak dahulu, kini dan InsyaAllah, untuk selama-lamanya. Maafkan diriku kerana telah lama menghilang tanpa sebarang berita. Aku pergi bukan kerana ingin meninggalkanmu tapi aku pergi kerana aku mahu mencari CINTA dariNya.

Mungkin dahulu aku pernah membawamu kedunia penuh kelalaian. Atas desakan hawa nafsu, aku mengajakmu melanggar batas-batas syariat. Mujur, aku tersedar lalu kutinggalkan kamu sendirian merangkak dalam kepayahan. Aku turut berduka kerana kehilanganmu. Siang, malam, hari-hariku terasa perit tanpa adanya kamu. Mungkin kau tidak menyedari, aku sering memerhatikan kamu. Mesej-mesej pertanyaan khabar darimu sengaja kubiarkan tidak berbalas. Maafkan aku.

Kuhadiahkan kamu adikkku, Danisya sebagai penggantiku, teman sewaktu kamu senang dan susah. Segala perkembangan tentang kamu, selalu kutanyakan kepada adikku. Kadang-kadang ada juga kau mengeluh tentangku, saat itu, aku terasa berat untuk menjauh darimu. Namun, aku perlu berbuat begitu, kerana aku perlukan masa untuk mengambilmu sebagai isteri. Ilmu agama perlu kuperdalami, ilmu dunia perlu kutuntut agar aku mampu mencari rezeki buat kita berdua.

Kini sudah tiba masanya untuk ku sunting dirimu. Apa yg perlu kau tahu, saat kamu membaca surat ini, rombongan meminang telah pun kuhantar kerumahmu. Kuharap kau sudi untuk menerimaku sebagai suamimu.

Sekian, wasalam.

Yg Benar,

Tariq.

Aisyah terdiam seketika, hatinya berbunga. Dalam esakan tangisan dia tersenyum. Dia bahagia kini. Tidak disangka, insan yg dahulunya dianggap pengkhianat, penipu dan pembelot rupa-rupanya seorang kekasih yg sejati. Benarlah, begitu indahnya cinta andai ada CINTA kepada Allah Yang Maha Esa. Aisyah mula menyambung kembali tugasnya. Tidak sabar untuknya pulang menanti hari-hari bahagia apabila dia dan Tariq disatukan nanti. Indahnya hidup berlandaskan syariat, itulah kisah Tariq dan Aisyah, anda bagaimana?

copy dr Hasil Nukilan : Jazulfadli Jamaludin


design by:
nitie

TERKUNCI BILIK??

As salam ;))
haha.. tengok tajukpun mesti da tahu kan apa dia yang ct nak cerita~~
tadi dengan confident intervalnya ct bawak purse yang ct biasa bawak..
terlupa yang kunci bilik da tukar ke purse 1 lagi..
sat lagi nak masuk bilik da gelabah tak ada kunci..
tekanan ja..
haha..
ase nak hentak pale kat dinding..
nak pikir camne nak masuk bilik..

so apa yang ct boleh buat adalah jumpa dengan ketua blok..
ct pun pergilah bilik dia..
ketok2 pintu takda orang pulak dah..
aiyak..
ke mana dia pergi?

aish~~
dah rasa macam detektif lak kan dok menyiasat ke mana perginya ketua blok ct..
call tak angkat..
tak lama lepas tu dia call balik..
Alhamdulillah~~
akhirnya..
dapat masuk bilik kembali..
sukanya~~ ;))
Syukur..

p/s: sebelum keluar bilik pastikan dah bawa kunci ya cik ct.. hihi

design by:
nitie